02 July 2012

Sejarah Nama

"Kau dah daftar mengundi?"

Ujar ayah aku tak semena-mena . Sebenarnya baru tadi ayah sibuk bercerita tentang fitnah-fitnah liar yang dihamburkan oleh pihak-pihak fanatik kerajaan terhadap pembangkang . Aku iyakan aje . Setakat surat khabar Harakah tu wajib dibeli beliau, dan setiap perkataan yang tertulis di dalamnya akan dibaca . Belum lagi aku jumpa rumah beratapkan zink warna hijau, ditambah dengan dua jenis bendera Parti Pembangkang dan bendera negeri dicacak di hadapan rumah, sebagai menunjukkan tanda sokongan ayah yang tak berbelah bahagi .

Aku? Steady je . Setakat tengok surat khabar untuk usha kalau kalau ade satu dua artis girl pose ape salahnya kan? :3

Rupanya usia aku dah layak mengundi . Dah 21 tahun aku pegang nama Zairull Nizam ni . Setakat yang aku tau, nama yang sangat sedap ni ayah aku yang bagi . Sebab nak bagi semua nama adik beradik sepesen, iaitu pangkal nama mesti mula dengan 'zai' .

Ni mak punya cerita .

"Dulu ayah kau tengok cerita Musang Berjanggut . Dekat situ la dia dapat idea nak bagi nama kau"

Waktu mak aku cerita, aku langsung lahabau tak tau ape tu cerita Musang Berjanggut . Agaknya aku masa tu masih fanatik layan doraemon je kot . Mula la aku pikir ape signifikannya nama aku dengan seekor musang?

Persoalan itu berterusan sampai aku dah mula minat tengok cerekarama, ditambah dengan lentok lentok Nora Danish berlakon sebelum beliau kawen . *bagi menunjukkan aku dah makin besar, kahkah*

Satu hari TV1 keluar cerita tersebut, cerita Musang Berjanggut . Cerita P. Ramlee rupanya . Zaman tu rumah aku ade pakai player video recorder . Ape jadah nama dia aku tak tau . Yang jenis boleh rekod pakai video tape tu . Zaman sekarang dah tak jumpe dah .


Lebih kurang macam ni la rupa dia . Bila aku google baru aku ingat nama dia VCR, kahkah .

Ok sambung balik .

Bila cerita ni keluar TV, abang aku semangat pergi rekod pakai VCR tu lah . So cerita tu nanti boleh tengok banyak kali sebab dah rekod dalam tape dia . Aku pulak? bantai tido je, budak budak kan masa tu . Keje tido je, ngehngeh .

Satu hari aku tergerak nak tengok cerita tu, setelah mengimbau di sebalik misteri nama Zairull Nizam yang dicanang oleh Puan Emak . Aku cuba merungkai segenap persoalan yang terbuku dengan menonton setiap babak filem tersebut dengan fokus .



Cerita dah habis . Tapi aku masih tak faham . Mana ada nama aku dekat situ .

Sampai la aku dah besar panjang, aku masih tak paham .

.....................................

Ini cerita waktu Darjah Dua . 

Waktu ni aku cukup tertekan dengan nama aku . Ada lagi satu budak nama lebih kurang sama dengan aku . Nama dia Zahrul Nizam . Satu hari cikgu kelas aku suruh semua budak berdiri sebab ade budak yang tak hantar kerja karangan Bahasa Melayu . Selagi tak semua budak hantar memang sampai balik la satu kelas berdiri . Dan lebih sadis, takde satu budak pon nak mengaku . Aku? mesti la dah hantar, seorang ketua kelas berdedikasi mesti la awal awal dah hantar . kahkah .

Maka cikgu pon dapat satu idea yang cukup bernas, tapi memakan diri . Cikgu pass balik semua buku kerja tadi yang dah siap ditanda . Sape yang dah dapat boleh duduk . Maka satu satu budak kelas dapat duduk selepas ambil buku kerja diorang daripada cikgu . Sedar sedar aku orang terakhir yang berdiri . Ahh sudah!

"Mana buku awak Zairul?!", cikgu dah mula melenting .

"Saya dah hantar cikgu, betul saya tak tipu", seorang budak yang naif cuba mempertahankan diri .

"Kalau dah hantar mesti ade dekat saya!", bentak cikgu .

Air mata mula mencurah curah ke pipi . Aku cari dalam beg dan bawah meja walaupun aku yakin ia tiada dekat situ . Aku pergi ke meja cikgu dan selongkar di sebalik timbunan buku buku lain di situ, kalau kalau aku tersalah letak . Tapi tetap tiada .

Dan hari tu aku dapat penampar sebijik daripada cikgu, atas kesalahan yang aku tak lakukan . Itulah kali pertama aku kena tampar dengan seorang yang bergelar cikgu . Berdesing telinga dan bengkak pipi, tak siapa yang peduli, eceh :3

Loceng sekolah berbunyi menandakan waktu sekolah telah tamat . Semua budak balik .

"Weh, nah ni buku kau, tadi aku amek masa cikgu pass tadi", ujar Zahrul Nizam selamba .

Ok. Kau memang sial .

...............................

Akibat nama aku, banyak lagi kesan buruk aku terima . Ada satu kali aku ditempatkan di kelas lain, sebab tempat aku telah diisi oleh budak lain yang namanya juga seakan-akan nama aku . Akibatnya setahun aku merana berada di kelas bawahan . Sampai sekarang aku geram ape la badigolnya sistem kelas masa tu, boleh tukar-tukar kelas sesuka hati .

Dan nama budak tu ialah Shahrul Nizam . Nice . Terima kasih kawan .

Kemudian baru aku sedar, daripada mana ayah aku dapat idea untuk bubuh nama aku . Rupanya ia diambil daripada salah seorang watak dalam cerita Musang Berjanggut tadi, Sultan Shahrul Nizam .


Teorinya mudah, ayah rasa nama Shahrul Nizam tu sedap . Tapi sebab ayah nak semua pangkal nama adik beradik sama, maka ayah tukar nama tu jadi Zairul Nizam .

Ohh baru aku taw . 

So aku takde ape ape kaitan dengan keluarga musang, walaupun aku rasa macam makhluk ini sedikit comel .


Terima kasih ayah untuk nama yang sedap ini .


P/s: Untuk kau Zahrul Nizam, kau hutang dengan aku satu penampar :P

8 Ayat Ayat Power Kau Orang Semua:

Zaidi Sarifuddin said...

semua cerita ko ni aku tau.. hahaha

zairull nizam said...

alah, kalau cerita masa sekolah rendah, part mana yang aku belom cerita? haha

una pedora said...

hahaha , sian lah pasal kena tampar denga cikgu tuuu ..

zairull nizam said...

takpe, sebab kena tampar muka terus jadi hensem, kahkah XP

una pedora said...

yeke, bek pegi suruh cikgu tu tmpar lg skali bg sdar yg dia tu perasan lebih . hahaaa :D

zairull nizam said...

hahaha yelah makcik XP

una pedora said...

harharhar :PP

luqman hensem kah3 said...

mcm bagus je awk nie kan zairul..puiii~